Dear Diary, aku kecewa di FestivalGIM…

5 Oktober 2013
Dear Diary,

Tadi sore aku pulang dari acara Festival Gerakan Indonesia Mengajar dengan hati kecewa. Jauh-jauh aku datang dari Depok, menempuh jalanan macet dengan angkutan umum selama tiga jam, rupanya aku tidak bisa membawakan dongeng yang sudah kupersiapkan. Aku datang ke acara itu karena sudah diundang oleh Asti, salah satu Pengajar Muda yang jadi panitia. Dia mengajakku untuk ikut serta #KerjaBakti di Teater Dongeng. Dia tahu aku punya kegiatan Dongeng Minggu yang sudah berjalan 3 tahun itu. Aku berterima kasih sekali pada Granasti yang sudah mengapresiasi dengan manis, jadi kuiyakan tawarannya dan mengajak Wulan temanku untuk ikut serta.

Acara FestivalGIM sebetulnya sangat mengagumkan. Ini wadah yang pas buat orang kota (Jakarta dan sekitarnya) untuk menyumbang sesuatu untuk pendidikan anak-anak di luar Jawa. Ya, aksi sosial mereka bisa dengan mudah dilihat di timeline twitter. Oya, ada 10 wahana yang bisa dipilih peserta KerjaBakti. Misalnya, menulis surat semangat untuk anak-anak nusantara, membuat Kartupedia berisi rangkuman pengetahuan, atau merekam lagu anak dan daerah. Terlihat seru ya! Aku sendiri suka dengan kelas orientasi di ruang selamat datang yang sangat bagus untuk membarakan semangat peserta. Dan memang terlihat antuasiasme peserta begitu besar. Ya, ini semua sebuah kemasan gaya beramal yang menarik.

Ya, gitu deh Diary, pas aku datang di kelas Teater Dongeng, aku disambut seorang panitia perempuan berkerudung abu-abu. Dia menjelaskan sedikit teknisnya dan langsung persilakan aku dan Wulan untuk mendongeng. Aku bertanya, apa boleh aku menaruh naskah di dekat kamera. Maklum, aku dan Wulan kelelahan kena macet perjalanan sehingga butuh waktu mikir ekstra. Si panitia yang tak kutahu namanya itu bilang dengan nada bicaranya yang terkesan angkuh: “Saya sarankan sih nggak usah pakai naskah, improvisasi aja. Naskah itu bisa mengganggu. Ya kalau pernah atau biasa mendongeng sih tahu ya.” Aku dan Wulan hanya bilang “ya…” sambil teringat anak-anak Dongeng Minggu.

Ruang K1 yang ditunjuk panitia untuk tempatku mendongeng rupanya masih penuh. Maka, aku gabung saja ke ruang K2 yang diperbolehkan jadi tempat Wulan. Dia tengah Wulan mendongeng, eh… Juru Kamera bilang memory-cardnya penuh. Jadi Wulan mesti berhenti sebentar. Dia mengutak atik, lalu persilakan kami melanjutkan. Di tengah kami mendongeng lanjutan, video berhenti lagi, mediacard betul-betul penuh. Dia minta maaf, bilang dia akan mentransfernya dulu. Ya sudah, Wulan dan aku terpaksa harus menunggu. Panitia (Sari) minta maaf dan menemani kami di ruang dongeng K2. Ruang sebelah K1 masih terisi pendongeng lain. Ya sudah, aku, Wulan, dan Sari mengobrol. Sudah jam setengah lima lewat (mungkin 04.50). Aku tanya lagi kenapa lama betul mentransfernya. Akhirnya salah satu panitia lelaki kasih ide, ya sudah pakai kamera lain aja, tapi dongeng mesti diulang dari awal, karena biar tidak merepotkan panitia ketika mengedit. Mereka minta maaf. Wulan dan aku tak masalah, lalu mendongenglah kami.

Pas selesai dongeng Wulan, kami keluar. Ruangan K1 pintunya masih tutup. Aku bermaksud menunggu dan menyiapkan boneka dongeng, tapi si panitia perempuan berkerudung abu-abu itu bilang: “Maaf ya kelasnya ditutup. Selesai. Karena mau upacara penutupan.” Aku bilang: “Yah, saya kan belum mendongeng.” Saat itu jam 5 sore. Dan aku bilang aku bisa mendongeng 5 menit saja, menggunakan hak tiket yang sudah kudapat. Tapi si Panitia itu bilang dengan tegas: “Maaf harus selesai ya. Karena mau upacara di bawah.”

Aku protes: “Tadi panitianya lama, habiskan waktu untuk transfer data dan kami disuruh menunggu.” Si Panitia Abu-abu itu bilang: “Lagian nggak datang dari jam 9 pagi.” Kaget. Aku balas bilang: “Bukan masalah datang dari pagi atau enggak, tadi panitia lama jadi jatah waktunya terbuang.” Si Panitia itu menyahut lagi: “Ya tapi nggak datang dari 9 pagi, kan. Maaf ya.” Kecewa, aku bereskan boneka yang tak terpakai, dan beranjak pergi. Wulan temanku bertanya-tanya kenapa si Panitia bisa-bisanya memberi jawaban ketus begitu. Dikira setiap orang bisa dan harus datang sejak pagi tanpa punya urusan lain yang mesti dikerjakan lebih dulu?

Begitu kami keluar dari bilik dongeng, sampai di area lain, rupanya masih banyak peserta KerjaBakti yang masih beraktivitas, belum bubaran untuk menuju upacara. Aku kemudian mengecek jadwal acara, rupanya upacara dilakukan pukul 05.30. AH! Aku kecewa sekali ditolak panitia dengan sikap yang tidak ramah tadi.šŸ˜¦

Gitu deh, Diary, aku sedih. Kadang, mau beramal ada aja halangannya, ya. :’|

One response

  1. Mendongeng di acara kita sendiri sudah lebih dari cukup. Tak perlu repot-repot ikut ngurusi kegiatan orang lain yg kita tak tahu hidden agenda di balik itu. TANYA KENAPA?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: