Kamu Guru Hebat? Ceritakan!

Image

Saya deg-degan. Tangan saya bergetar. Memegang mic tidak menyelamatkan. Saya tidak ingin menyampaikan ke hadirin Bincang Edukasi 14 kemarin bahwa saya deg-degan. Sebab, dua pembicara sebelumnya, Lestia Primayanti dan Yosea  Kurnianto sudah mengatakan itu juga. Jadi saya simpan saja dan sok asyik mulai menyampaikan materi saya pagi itu: Drama sebagai proses pembelajaran sastra.

Biasanya saya tak pernah ragu menyampaikan segala perasaan saya di kelas. Di depan murid, saya tak menutupi jika sedang merasa cemas, galau, atau senang yang terlalu. Saya pernah mendengar ada guru yang mengatakan jangan terlalu membawa perasaan pribadi dalam kelas. Murid bisa tidak menghormati. Justru menurut saya, perasaan adalah hal penting dan sangat mendukung dalam proses belajar. Apalagi pelajaran sastra.

Bined14

 

Sastra itu hidup. Di kelas sastra, murid dan guru bersama mempelajari hidup yang tentu saja penuh dengan segala rasa. Perasaan itulah yang digali, perasaan diri sendiri terhadap satu masalah hidup, kemudian nanti memahami perasaan orang lain atas masalah hidup lain. Karena itulah, saya membiarkan murid mengetahui perasaan saya di kelas dan saya pun ingin tahu perasaan murid di kelas. Kami menggali perasaan terhadap buku-buku sastra yang kami baca. Kami merasakan hidup.

Lalu di acara Bincang Edukasi itu, kenapa saya menutupi rasa cemas saya? Mungkin saya grogi sebab ada banyak guru-guru hebat di sana. Mungkin juga saya malu, merasa belum jadi apa-apa. Rupanya kecemasan saya ditampar oleh materi presentan berikutnya, Dedi Dwitagama.

Image

Kata Pak Dedi, guru hebat itu sedikit. Guru hebat yang berani menunjukkan diri lebih sedikit lagi. Saya kemudian bertanya-tanya, siapa yang bisa melabeli seseorang itu hebat? Lalu, apa saya sudah bisa dikatakan hebat? Saya curiga kegugupan saya tadi sebab saya tidak percaya diri bahwa  saya pun hebat.

Seharusnya, kita mempunyai kesadaran diri pada apa yang kita capai. Seharusnya, kita meyakini bahwa pencapaian itu baik untuk kita, juga untuk orang lain. Sadar bahwa diri hebat memang bisa mencemplungkan diri pada kesombongan. Kemudian ketika kita bercerita apa saja prestasi yang kita capai, orang bisa nyinyir mengatakan bahwa itu pamer. Namun, di sisi lain, berbagi cerita tentang prestasi bisa juga menginspirasi orang lain. Mana tahu jika kisah hebat kita bisa membuat orang lain ingin melakukan hal yang sama, atau bahkan lebih hebat.

Saran dari Pak Dedi sebagian sudah saya lakukan. Buatlah blog, ceritakan apa hal menarik yang terjadi di kelas. Berbagilah cerita pelajaran baik yang muncul saat belajar. Yang masih harus dicoba: Sebarkan prestasi dirimu di banyak kesempatan, dan percayalah bahwa itu bisa memberi semangat pada guru lain. Kesimpulannya, kalau kamu guru hebat, maka ceritakan!

8 responses

  1. Milih jadi guru pun sudah hebat
    Setidaknya buat mereka yang memilih jadi guru karena panggilan hati

  2. inspiratif
    nanya bu Guru, klo presentan itu kata bakunya presenter ya?

    1. Yang saya tahu, ini kata serapan baru. Berbeda dari presenter seperti acara televisi, presentan merujuk pada orang yang mempresentasikan materi formal.

      1. oke makasih🙂

  3. Reblogged this on and commented:
    MENULIS … MENANDAKAN KAMU ADA … TAK MENULIS, TAK ADA YANG TAHU BAHWA KAMU ADA, THX BU ARNEL, HAPPY DEH

  4. kalau semua guru ditanya: “Apakah Anda mau jadi guru hebat?” Jawabnya: “Yaaa maulah.” (maaf bapak/ibu guru yang jawabannya berbeda dengan saya). Saya mengamati dan melihat bahwa guru-guru memang hebat. Hebat omongnya. Hebat melabel siswa. Hebat mengantarkan siswanya menyelesaikan pendidikan di jenjang tersebut. Meski kata pak Dedy, dari 3 juta guru hanya sedikit yang hebat. tapi saya lihat sendiri guru-guru di sekitar saya semua hebat. luar biasa. SUBHANALLAH.

  5. Great article Miss! Thanks for sharing!🙂

    Change Lives Together!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: